Tahun 2016 itu, ada tetangga saya ambil tanah diseketi namanya Kavling the millenium, PT wks. Lalu saya diberi info, kemudian esok harinya saya cek ke lokasi, dan disitu udah ada beberapa salesnya yg lagi promoin. Pas di tawarin awalnya saya gak minat, terus salesnya tanya rumah saya, eh ternyata salesnya bawa temennya ada 2 orang dateng kerumah sampek 3x. Saya berusaha nolak secara halus, tapi sisalesnya ini terus membujuk saya dg bilang "Pokok e sampean gak usah khawatir buk. Nanti kalo ada apa2 saya yg tanggung jawab dan saya juga bakal ngurusin sertifikatnya".

Lalu saya tanya ke warga sekitar lokasi kavling dan kata warga situ emang bener kalo tanah itu dijual. Bukan hanya warga sekitar, tapi pak lurahnya sendiri juga mengeluarkan pernyataan kalo tanah itu udah sah milik pt wks. Ya karena pikir saya ingin memiliki tanah buat mumpung ada rejeki ya akhirnya saya ambil pak. Saya bayar secara cash dg harga Rp 62.750.000. Adapun surat2 yg saya dapat selain kwitansi pembayaran, yaitu IJB, akta notaris.

 

Nah, kemudian beberapa bulan setelah itu. Saat lagi seneng2 nya punya tanah, dan udah punya rencana taon depannya mau bangun rumah impian meski kecil2 an gitu kan, terus dapat kabar dari jtv kalo kavling the millenium bermasalah. Gak nunggu lama besoknya saya langsung datengin kantornya yg lama dan berletak diperumahan bhayangkara disukodono buat mastiin. Dan kata managernya (Ainul rofiq) emang benar bermasalah, disebabkan ada ahli warisnya yg gak setuju kalo tanahnya dijual. Kemudian saya diberi 2 pilihan, direlokasi ke junwangi yg juga proyeknya pt wks atau uang dikembalikan 100%. Yaudah saya pilih uang kembali 100%. Itupun gak langsung dibayar pak, tapi dicicil Rp 10juta perbulan. Tapi masih blm dibayarkan, dan dapat kabar kalo kantornya tuh udah pindah ke waru deket giant. Saya kesana dg harapan agar dibayar sesuai janjinya, tapi yg saya dapati hanya permohonan maaf kalo blm bisa membayar karena lagi gak ada dana buat membayar dan minta diberikan waktu. Yaudah saya beri waktu, dan minta nomer telpon direkturnya yaitu Heru. Ketika waktu yg diminta tetep gak dibayar, Saya hubungi heru dan dia bilang kalo ia hanya sanggup nyicil perbulannya sebesar Rp 5jt. Yaudah saya sepakati. Tapi ternyata bayarnya juga gak lancar, selama ini saya baru dapat Rp 10 jt alias 2x cicilan. Terus saya laporkan ke POLDA jatim dg menjelaskan seluruh kronologinya dan menyerahkan bukti2 pembayaran, dll. Selang beberapa hari saya dapat surat rujukan untuk lapor ke polres sidoarjo karena kasusnya disda. Saya nelpon heru lagi dan ia berjanji lagi, awal 2019 mau dilunasi tapi nyatanya sampek sekarang masih blm dilunasi

 

 

Jadilah orang pertama yg menyukai hal ini.
Jadilah orang pertama yg menyukai hal ini.